Data Nrg Guru Madrasah 2014


Seorang pendeta bernama Terry Jones bersama 20 pengikutnya di Florida kembali membakar Al-Qur’an pada Sabtu (28/4). Kali ini, mereka melakukan hal tersebut sebagai aksi protes terhadap penahanan seorang pendeta oleh pemerintah Iran.

Seperti dilansir NHK, usai membakar, mereka mempublikasikan rekaman video pembakaran kitab suci tersebut ke internet.

Menanggapi hal tersebut, Kementerian Luar Negeri Iran mengecam keras pembakaran tersebut. Menurut mereka, aksi itu tidak masuk akal dan menghina Umat Islam. Kementerian juga mengklaim tindakan pendeta tersebut dapat memprovokasi Umat Islam di seluruh dunia.

Iran meminta pemerintah AS segera bertindak tegas agar kejadian tersebut tidak terulang lagi. Selain itu, Iran juga mendesak AS untuk meminta maaf.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Victoria Nuland Victoria Nuland, Senin (30/4), juga mengecam perbuatan tersebut. Baginya, itu adalah sebuah penghinaan. Namun, kementerian tidak menyatakan permintaan maafnya kepada Iran.

Sebelumnya, Jones juga telah membakar Alquran pada Maret tahun lalu. Aksinya tersebut memicu protes besar-besaran di Afghanistan dan negara-negara Islam lainnya.

  • Besok, Negara Israel Akan Dihapus dari Peta Internet Dunia

    Seraya menunggu hari peringatan peristiwa Holocaust pada 7 April 2013, Israel pun harus bersiap untuk dihapus dari internet tepat pada tanggal tersebut. Israel kini tengah menghadapi apa yang telah digambarkan sebagai pertempuran internet terbesar dalam sejarah umat manusia, yang menjanjikan untuk menghapus...
  • Ini Dia Foto Heboh Lady Gaga Tampil Vulgar di Klub Malam Stockholm Swedia

    Bukan Lady Gaga jika tak membuat berita dan sensasi. Penyanyi yang sedang menikmati kepopulerannya itu tampil vulgar setelah dirinya menghabiskan waktu di klub malam di Stockholm, Swedia. Lady Gaga langsung menjadi pusat perhatian warga setempat. Setelah menjalani konser di Stockholm, Lady Gaga memutuskan...