Kapan Gaji Pns Kenaikan 2014 Dibayarkan


Anggota DPRD Surabaya dari PDS, Dra Sudarwati Rorong MM, mengakui adanya rencana pemerintah kota untuk menutup semua lokalisasi di Surabaya.

“Itu masih sebatas wacana, karena menutup lokalisasi itu tidak semudah membalik telapak tangan dalam kurun 1-2 tahun,” katanya saat reses di kompleks Lokalisasi Tambak Asri, Kelurahan/Kecamatan Krembangan, Surabaya, Sabtu (1/5). Menurut wakil rakyat yang sudah puluhan tahun tinggal di sekitar kompleks lokalisasi Kremil di kawasan utara Surabaya itu, penutupan lokalisasi itu membutuhkan pemikiran tentang solusi yang nyata untuk meredam dampaknya.

“Apalagi, persoalan prostitusi bukan sekedar masalah moral, tapi juga ada masalah sosial dan ekonomi yang sangat kompleks,” kata politikus yang duduk di Komisi D DPRD Surabaya (bidang pendidikan dan kesejahteraan rakyat) itu. Wakil Ketua DPC Partai Damai Sejahtera (PDS) Kota Surabaya itu menyatakan keberadaan Kremil juga bukan hanya prostitusi, tapi juga melibatkan jaringan usaha dan ketergantungan sekian banyak orang pada kegiatan prostitusi yang sudah berjalan puluhan tahun.

“Kremil itu sudah ada sejak tahun 1960-an. Karena itu, penutupan Lokalisasi Kremil secara mendadak akan menimbulkan masalah sosial baru seperti pengangguran massal dan munculnya prostitusi baru secara liar di jalanan,” katanya.

Wakil Ketua II di Badan Legislatif di DPRD Surabaya 2009-2014 itu menilai penutupan lokalisasi juga membuat penularan virus HIV/AIDS yang ada di kompleks lokalisasi juga akan semakin tak terkendali dengan efek domino kerugian yang ditimbulkan pun akan lebih besar. “Hal seperti itulah yang harus dipikirkan oleh pemerintah dan semua pihak. Jadi, rencana penutupan itu bisa saja terealisasikan, namun tidak dalam waktu dekat,” kata aktivis gereja itu.

Penjelasan dari Sudarwati langsung dibenarkan seorang mucikari, Sutirah, 62. Perempuan yang sudah 30 tahun menjadi mucikari di Kremil itu mengaku pasrah dengan rencana penutupan lokalisasi itu. “Wisma saya memang sepi pengunjung dalam beberapa tahun terakhir. Kalau dulu, saya punya anak buah sampai 10, tapi saat ini hanya tersisa tiga orang, karena gadis desa sekarang lebih memilih jadi TKI,” katanya.

Dengan terisak, perempuan asal Magetan itu mengaku dirinya sudah sempat memikirkan untuk pulang kampung guna beternak atau bertani di desa. Mendengar itu, Sudarwati langsung menenangkan Sutirah. “Sudah Bu, sekarang ibu menabung saja,” kata wakil rakyat yang dalam upaya menjaring aspirasi masyarakat itu mendapat pertanyaan tentang rumor penutupan lokalisasi di Surabaya.

Sumber : Media Indonesia

  • Semarang State Polytechnic D3, S2 Civil Servants CPNS POLINES October 2013

    Politeknik Negeri Semarang POLINES or Semarang State Polytechnic is reputable public polytechnic in Indonesia owned by the Government of Indonesia through the Ministry of Education and Culture. POLINES is based in Semarang, the capital city of Central Java. The Polytechnic was established in 1982...
  • 5 Tips Valentine dengan Pasangan Anda Lebih Berkesan

    Momen Valentine dapat Anda dan dia manfaatkan untuk meningkatkan kualitas hubungan. Meskipun sebenarnya, upaya membangun intimasi perlu dilakukan setiap hari, tapi terkadang orang butuh momen untuk mengingatkan kembali dirinya akan tanggung jawabnya membangun kebersamaan.Agar hari Valentine berkesan,...